Solusi Soil Improvement Tanah Lunak Pada Heavy Cargo Delivery

Pada posting sebelumnya telah dibahas bahwa salah satu musuh utama land transport pada pekerjaan heavy cargo adalah kekuatan tanah. Pada tulisan berikut akan memberikan solusi soil improvement tanah lunak yang akan dilintasi oleh heavy cargo berdasarkan pengalaman.

Kekuatan tanah adalah salah satu kunci sukses pekerjaan land transport. Sayangnya kunci sukses ini tidak dianggap serius oleh para vendor forwarder. Mereka umumnya fokus pada bagaimana metode membawa heavy cargo dan kaitannya dengan geometri jalan serta obstacle yang ada. Dari pengalaman yang ada, sangat sedikit aspek teknik sipil yang dijadikan perhatian. Hal ini tentu berbahaya sekali.

Pekerjaan heavy cargo pada land transport umumnya menggunakan alat yang disebut sebagai multiaxle yaitu suatu kendaraan pengangkut yang memiliki banyak ban sebagai pendistribusi beban. Hal inilah yang menjadi alasan para vendor forwarder untuk agak mengesampingkan kekuatan tanah.

 

Gambar aktifitas land transport

Pada suatu proyek yang dikerjakan, pernah ditemui suatu kondisi tanah yang akan dilintasi heavy cargo yang sangat lunak dimana tanah tersebut akan dibuat temporary jetty untuk proses RORO. Tanah tersebut berupa tanah organik dengan kedalaman sekitar 12-13 m. Jika tanah diinjak, maka kaki akan terbenam hingga batas lutut bahkan hingga paha akibat saking lunaknya. Daerah tersebut berada di tengah pedalaman Sumatra yang sulit dijangkau. Di dekat daerah tersebut, pernah dibangun abutment jembatan rangka baja, namun belum digunakan, abutment miring cukup besar. Sehingga cukup menjadi bukti bahwa tanah betul-betul lunak. Pertanyaannya, jika heavy cargo dengan beban 400 ton termasuk multiaxle, apakah mungkin melewati tanah tersebut yang merupakan satu-satunya jalan?

 

Gambar abutment jembatan yang miring di dekat lokasi temporary jetty

 

Grafik hasil test sondir yang menunjukkan tanah sangat lunak

Jika tanah lunak tapi masih memiliki friction yang cukup, maka biasanya dapat menggunakan cerucuk kayu dengan jarak sekitar 30-40 cm di kedalaman 4-6 m. Kadang juga ditambahkan cerucuk rakit di atasnya untuk perata beban dengan catatan masih ada sedikit tahanan tanah permukaan. Tapi jika friction sangat kecil, tentu ini masalah yang cukup berat.

Perlu beberapa hari penulis mencari ide design perkuatan tanah yang dapat dikategorikan tanah sangat lunak tersebut. Apalagi pemilik tanah tidak mengijinkan pemancangan tiang pancang dengan drop hammer karena khawatir getarannya akan membuat abutment jembatan yang ada menjadi ikut miring. Penulis lalu mendapatkan ide design yang dijelaskan sebagai berikut:

 

Gambar design temporary jetty pada tanah sangat lunak

  • Membuang tanah asli sedalam 1,0-1,5 m
  • Memperkuat tanah dengan tiang pancang berukuran 25 x 25 cm jarak 80 cm, namun dipancang dengan cara jacking tenaga excavator PC-400 yang dapat memberikan gaya jacking sebesar 10 ton.
  • Pemancangan dilakukan hingga tanah keras yang berada di kedalaman 12-13 m. Kapasitas tiang dianggap sama dengan kemampuan gaya jacking oleh excavator PC-400 tadi yaitu sebesar 10 ton per tiang.

 

Gambar proses pemancangan

  • Kepala tiang dihubungkan satu dengan lainnya dengan baja WF 150 dengan cara las baja tersebut dengan besi tulangan stek dari tiang pancang.
  • Antar kepala tiang juga diisi dengan pengaku berupa potongan kayu cerucuk ukuran 20-25 cm. Ini dimaksudkan untuk mengantisipasi goyangan kepala tiang arah samping.
  • Safety factor diambil minimal 2,5 (SF min 2,5)
  • Diletakkan sand bag dan urugan pasir hingga selevel dengan level atas baja WF 150. Urugan pasir ini lalu dipadatkan.

 

Gambar proses pemadatan

  • Dipasang pelat beton sebagai alas atas dengan ukuran 2 x 4 x 0,25 m. Pelat beton ini sebagai dudukan atau alas ban multiaxle saat melintasi jetty.
  • Diberikan tambahan kekuatan jetty dengan membuat counter weight pada salah satu sisi yang dianggap rentan. Counter weight berupa material tanah sisa galian. Pada counter weight juga dipancang cerucuk kayu ukuran 20-25 cm sedalam 6 m untuk mengurangi gaya dorong ke samping.

Pekerjaan pemancangan tiang pancang beton secara jacking tapi dengan excavator adalah pekerjaan yang sangat sulit. Terutama dalam membuat tiang tegak lurus dan penyambungan tiang. Tapi tidak ada pilihan lain. Metode ini adalah satu-satunya metode pelaksanaan yang paling feasible.

Setelah berjuang keras, akhirnya semua heavy cargo dapat melintasi temporary jetty yang berada di atas tanah sangat lunak tadi dengan stabil tanpa ada penurunan berarti. Hal ini berarti tiang pancang telah mencapai tanah keras.

 

Gambar proses rolling on pada temporary jetty di atas tanah sangat lunak

 

(Untuk berdiskusi dan konsultasi terkait permasalahan Project Management yang sedang dihadapi, silahkan klik – Konsultasi. Untuk melihat lengkap seluruh judul posting, silahkan klik – Table of Content.)

 

Did you like this? Share it:
This entry was posted in Manajemen Risiko, Metode Konstruksi, Riset, Inovasi & Teknologi and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink.

One Response to Solusi Soil Improvement Tanah Lunak Pada Heavy Cargo Delivery

  1. Pingback: Pelangi Indah Setelah Kumpulan Awan Hitam | Manajemen Proyek Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

     

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>